Agustus 29, 2011

Nyaris Lebaran!

ASSALAMUALAIKUM!!
Gimana kabarnya adek-adek? Alhamdulillah luar biasa allahu akbar!!!!!!!!!
Yaampun BERASA banget yah, lebaran bentar lagi.Perasaan baru kemaren saya ngepos tulisan terbaru itu tanggal 8 Agustus, dan sekarang udah tanggal 29 Agustus! SO FANTASTIS! Dalam beberapa jam kedepan kita bakalan denger teriakan meronta dari hewan kurban yang akan di sembeleih. Yaampun,kasihan banget hewan-hewan tadi. Pasti sate dan gulai bakal menjadi menu andalan resto-resto terdekat.

Oh ternyata, lebaran sebentar lagi. diulang ah biar asoy, LEBARAN BENTAR LAGI! Nah, sudahkah kalian menjad orang2 yang imannya lebih baik? Kalau saya insyaAllah udah mungkin. Saya tiap tahun mesti lebaran dikota kelahiran ibu saya. Jadi dari orok sampe sekarang ya kalo sholat Idul Fitri mesti di sekitar lapangan Bio Farma Bandung. Mentok-mentok juga solat di jembatan layang huehehehe

Lebaran di keluarga saya identik dengan kue kering, ketupat, solat ied bersama2 famili, ziarah ke makam kakek nenek, serta jalan ke tempat2 lainnya. Intinya mesti bareng2 keluarga.

Lebaran juga ditandai dengan munculnya orang2 yang make baju baru, tas baru, kolor baru dll. Nah, mungkin buat sebagian orang lebaran itu juga membawa berkah materi disamping berkah spiritual dari yang Maha Kuasa. Sebagian orang itu adalah kaum pelajar, saya sebagai pelajar yang ikutan mudik, otomatis romantis gak punya duit jajan buat sekedar beli permen..Cadburry. Jadilah keuangan saya mengalami peristiwa surut, kering, dehidrasi, sekarat, tak berisi. Tapi seperti apa yang telah guru Agama dan orangtua saya ajarkan, Allah itu Maha Adil (bahasa saya yaa euuuh keren), jadi di dalam lebaran itu setidaknya ada golongan dari kaum "berada" dimana dompet mereka selalu ada isinya. Maksut saya ada duitnya. Nah paling enggak, kita dapet duit dari mereka minimal 1000 lah buat jajan pentol, kan lumayan ganjel perut. Istilah gaulnya Angpao.

Ini saya ngepost bener2 manfaatin keadaan dimana sodara2 saya lagi pada ngabuburit ke alun2 kota, katanya sih nyari cireng kalo enggak ya cuma mejeng doang. Men, mudik itu bener2 udah tradisi menahun buat saya.

Eh iya, buat temen2 yang baca postingan ini, saya mau ngucapin Minal Aidzin Walfaidzin, Mohon Maaf Lahir dan Batin. Buat kejelekan yang saya lakuin baik sadar maupun gak sadar, besar atau kecil, berdampak atau enggak saya sungguh minta maaf. Buat yang ngerasa tersinggung sama isi postingan yang sebelum ini, saya minta maaf sama kalian. Puas?
Dimaafin yaa, semoga amal ibadah kita dibulan suci ini diterima oleh Allah SWT. Amiiin ya robbal alamiin
Sayonara..

Agustus 08, 2011

Suatu Hari di Bulan Suci..

Ini nih ya, ada lagi kegiatan baru yang dilakuin temen2 seperjuangan semasa SMP. Mereka sebut saja 16, 10, dan Tangerang, beberapa jam yang lalu lagi heboh-hebohnya membantai saya. Membantai bukan dalam artian sebenarnya, yang dimaksud adalah mencerca saya dengan beragam spekulasi tak logis.

Gak mudeng? Oke, saya perjelas..

Jadi, saya sekarang sering main2 lagi ke dunia Facebook. Nah, dijejaring itu ada grup khusus buat anak2 kelas 9D angkatan saya. Dan di grup itulah bencana alam petaka bermula. Kenapa? Karena dia, si 10, yang memulai perkara. Jadi si 10 itu ngechat di grup, dan otomatis saya juga bisa liat dong. Nah dia nulis2, ngata2in kalo saya ini eksislah, sombonglah, kementuslah, ndabrus dan sejenisnya yang gak sesuai dengan fakta yg ada.

Mana dia tau kalo saya sekarang eksis? Ketemu aja hampir gak pernah. Nah, itu menjelaskan kalo sebenernya dia, si 10, yang kementus.
Dia itu sensitif, kalo sedikit aja nyerempet membahas tentang dimana sekarang tempat sekolah yang baru, pasti dia bakalan galau, gelisah, gundah layaknya cewek yang ditinggal buber sama cowokknya.
Dan kalo lagi mangkelin, dia bener2 kayak monster, merusak mental secara permanen langsung. Tak pandang bulu, tak pandang gimana mangkelnya orang yang udah dia olok2.

Nyebelin? SANGAT.

Dan tadi, beberapa menit sebelum adzan maghrib berkumandang, dia kembali mengobrak-abrik pertahanan mental saya. Bedanya, dia gak sendirian. Dia dibantu oleh beberapa partner yang sama2 menjerumuskan saya ke dalam lubang keputus asaan [bahasa apaan nih?].

Dia dibantu oleh 16 dan si Tangerang. Mereka berdua bertiga sekongkol untuk menindas saya secara perlahan. Diperparah sama si Tangerang yang ngungkit2 masa2 absurd. Rasanya pengen hilang ditelen bumi saat itu juga! Dengan kekejaman rezim SET (Sepuluh, Enam belas, Tangerang), saya kalap. Kalut. Kelabakan gara2 ditawur sedemikian rupa oleh mereka.



Untuk masa depan lebih cerah, hindari orang2 dibawah ini:
Tangerang
10 
16