Juni 28, 2011

Another Greatest Moment

Yak, hari ini adalah hari terakhir tes buat masuk SMA RSBI. Mata pelajaran yang diujikan lebih baik daripada yang kemarin. Lokasi tes adalah SMA Negeri 6 Surabaya. Tadi pagi bener-bener puyeng, soalnya kemarin malem habis begadang baca fanfiction. Harusnya belajar, malah baca bacaan begituan. Yasudahlah, es sudah mencair dan nasi sudah jadi bubur.

Pas ngerjain tes, rasa kantuk menyergap dengan brutal. Mata saya kiyep-kiyep gak karuan ngebaca soal. Bener2 payah, dan itu berlangsung selama 1 JAM! Iya, emang salah saya juga sih pake acara begadang.

*skip time*

Jam 10, tes selesai. Keluar dari ruang 11, turun tangga, ngobrol sama anak sesekolah. Akhirnya dijemput papa saya, dan saya malah di ajak ke kantornya. Nunggu kurang lebih 30 menit. Terus diajak ke tempat ngukur apa gak tau namanya, selama 40 menit. Jadi saya sukses jalan2 keliling kota. Terus saya di anter sampe SMP Negeri 32 Sby, dan sudah ada mama saya yang nungguin. Jadilah saya dioper-oper kayak bola sepak. Beeeh, dilanjutkan dengan kegiatan cap buat SKHU. Saya pun akhirnya meminta mama saya buat nganter ke SMP Negeri 22, gara2 smsnya Ardha yang bilang kalo saya dicariin Bu Muksin.

Masih dengan seragam biru putih yang saya kenakan sejak tes di SMAN 6, saya sampai di depan sekolah. Bertanya pada Lala tentang acara cap-cap-an. And you know what? Ternyata gak ada tuh kegiatan nempelin tangan yang udah dilumuri tinta ke lembaran SKHU.
Yah, terima saja fakta yang disuguhkan. *tarik nafas-hembuskan*


Ini bagian yang seru! Hari ini kelas 9D ngadain acara makan bersama dan nonton bersama! Walaupun ada beberapa teman yang gak dateng sih~
Baru nyadar juga kalo saya gak ada transport buat ke tujuan, Sutos. Dengan galau, saya dan Lala pergi ke rumahnya Rara. Disitulah saya temukan Puput, Prila, Rara, Pepi, dan Ma'ruf. Disitu juga saya temukan pencerahan, Ma'ruf bawa motor, dan gak ada yang nebeng dia.

HA! Akhirnya saya tanya, dan dia bilang gak apa kalo aku nebeng. Terimakasih, Tuhan. Tinggal minjem helm. Dari rumah Rara, saya jalan ke rumah Afiif. Untung Afiif ini anak baik, dan rajin menabung. Aku dipinjemin helm! YAP! Lengkap sudah alat2 yang dibutuhkan.

Layaknya anak SMA yang konvoi dijalanan dengan baju penuh bercak pilox, kami (Via, Rara, Pepi, Puput, Prila) bersepeda motor ria menembus jalan kecil demi menghindari kegiatan malak-memalak para polisi menuju Sutos.

Yang saya baru tau adalah, Ma'ruf kalo nyetir agak ngebut. Jadilah helm saya bolak balik membentur helmnya dia- Ma'ruf. Tadinya motor yang kami kendarai selalu jadi yang terdepan, dan keadaan berbalik 180 derajat saat memasuki pelataran parkir Sutos. Kami didului oleh teman2 yang seharusnya ada dibelakang. Jiahh 
Berhubung saya dan Ma'ruf belum pernah parkir di dalem, jadilah kita ngikutin teman2 yang ada di depan. Mereka muter bagian belakang bangunan, dan tiba2 ngelewatin jalan sempit yang ternyata...


mengarah keluar dari bangunan Sutos. GILA! INI BENER2 KONYOL! MUAHAHAHAHA! Jadilah kita masuk lagi ke pelataran parkir sambil ketawa ketiwi. Menemukan lokasi yang tampak layaknya parkiran motor, kami memarkirkan motor disitu. Mengacuhkan papan bertuliskan "Parkir Karyawan". 

Setelah tragedi 'Parkir' tadi, kami melangkahkan kaki menuju tempat dimana Laskar Muksinatin berada. Restoran QUA-LI. Setelah nyampe dan ditanyai mau pesan apa, saya duduk berhadapan dengan Puput dan Prila.

Kami berbincang2 ria tentang fanfiction, err mulai dari yang normal hingga membahas topik seme-uke. Fantastis banget bisa sharing sama mereka. Dan berkumpul bareng Laskar Muksinatin menjadi sebuah Hi-quality moment buat saya :D

Sehabis makan, kami melanjutkan acara foya-foya uang kas dengan menonton film horror bertajuk Insidious. Karena saya muslim, saya sholat dulu sama Prila. Men-jama' sholat dzuhur dan ashar. Barulah setelah sholat saya bergegas ke bioskop karena sedikit terlambat dengan jadwal film dimulai. Tampaklah sang leader dari Laskar Muksinatin, yaitu ibu Muksinatin- wali kelas 9D. Saya dan Prila nyamperin bu Muksin. Mengira bahwa Puput dan Lala belum masuk bioskop, saya dan Prila ke toilet. Eh gak taunya Puput sama Lala udah di dalem bioskop. Yaudah kita akhirnya masuk dengan tergesa. Tak hanya disitu, saya dan Prila kebingungan nyari tempat duduk. Maklum gelap. Akhirnya kami duduk disebelahnya Puput! Untung saja! Eh, ternyata saya dan Prila salah kursi. Pindahlah kami berdua, tapi masih bersebelahan dengan Puput!

Film yang kami tonton bener2 menunjukkan perbedaan film horror Indonesia dengan film horror luar negeri. Dengan efek sedemikian rupa yang sukses membuat saya dan teman2 teriak kaget. Namun tidak dengan Prila, kenapa? Karena dia udah pernah nonton. Ada baiknya juga sih, dia bisa ngasih tau mana aja scene yang ngagetin. Mantap! Dipenghujung film, kami kira bakalan happy ending, eh ternyata.. saya gak mau bongkar rahasia. KALIAN TONTON SAJA FILMNYA DAN RASAKAN SENSASINYA!

Lampu di bioskop dihidupkan, pertanda film telah tamat, walaupun menurut saya endingnya jauh dari kata tamat. Kami keluar dan membahas bagaimana bisa si Josh gak kembali ke tubuhnya, kenapa dia bisa kalah dengan nenek lampir sialan itu, kenapa endingnya sangat menggantung.

Saat pulang anak2 yang lain berpencar. Saya bergabung dengan Puput, Prila, Ma'ruf, Rara dan Pepi, turun ke lantai dasar. Sedikit mencuci mata. Namun Rara dan Pepi, memisahkan diri. Jadilah kami berempat bingung mau ngapain. Puput haus dan di depan kami ada sebuah mesin.
YA! Itu adalah mesin minuman istilah jadulnya Vending Machine. Hal konyol terjadi lagi. Kita berempat membaca cara menggunakan mesin ini.
  • Masukkan 2 lembar uang 1000 dan 1 lembar uang 5000
  • Uang tidak boleh kusut, lecek dan sobek
Puput mengeluarkan lembar-lembar rupiah, uang 5000nya yang sedikit kinclong dimasukkan ke dalem mesin. Lalu 1 lembar uang 1000 dimasukkan juga, nah kurang 1000 lagi kan?
Dimasukkanlah uang 1000 lagi, dan ternyata???

Uangnya keluar lagi dari itu mesin. Ditolak. 

Kita berempat ketawa-ketawa, ngerasa katro' gak pernah main beginian. That was awkward moment!

Ini mesin belagu amat, cuma gara2 uangnya lecek, kecel, kumel masa' dimuntahin lagi? Walhasil, kita tuker2 uang yang gak lecek nan kucel. Dan ternyata mesinnya mau nerima! Kita sumringah! Walopun yang beli cuma Puput hehehehe.

Nih gambar2 yang berhasil saya abadikan


Ini Puput lagi masukin duit

Puput, Prila, Ma'ruf


Juni 17, 2011

From Tenggilis Barat to NyonNyonNyon.com

Sejak hari senin yang lalu sampe sekarang hari jum'at rasanya ini badan protol jadi beberapa bagian. Bukan, saya nggak dimutilasi sama Ryan Jombang, the reason is my course schedule! Iya, aku les. Les buat ngadepin tes masuk SMAN RSBI. Hal yang baru saya sadari adalah, kalau saya di leskan otomatis orangtua saya pingin saya bisa masuk SMA RSBI kan? Nah, bertambahlah beban di bahu kiri saya. Kenapa bahu kiri? Karena bahu kanan udah berat sama tali tas slempang hehehehe

Aku les di rumah orang yang ngajarin.
TKP
Namanya pak Sony, orangnya udah tua. Kalian pasti gak bakal bilang orang yang rambutnya sudah beruban dengan sebutan "Mas / Kakak" kan? Nah, beliau itu seorang dosen di kampus terkenal di Surabaya. Alamat rumahnya di Jl. Tenggilis Barat blok xxx nomer xxx. [saya gak mau ambil resiko rumah beliau bakal diapa-apain]. Lesnya ganti jam dan ganti hari, sekarang berubah dengan jadwal:

senin-jum'at pukul 13.00-15.00
Tau sendiri Surabaya kalo siang panasnya gimana. Jadilah saya mengidap dehydration illness stadium Gelora Bung Karno. Bibir saya tiap hari pecah-pecah, berdarah pula. Badan keringetan mulu. Beeh repot deh kalo mau keluar siang2, kalian harus pake lotion / sunblock yang SPFnya tinggi.

Master saya itu spesialis ngajar matematika sama fisika. Soalnya bisa bikin mata kalian merem melek dah. Susahnya gak nahan sampe kalian megap2 kehabisan oksigen [bohong].

Salah satu soalnya kayak gini:

R= 5cm ; OP= 13cm ; HITUNG panjang AB!


 








  
Gimana? Susah bangetkah? -_-
Tetapi setelah saya telaah baik2, ternyata kalau kalian mengerti step buat nyelesaikan masalah ini, jawaban yang tadinya gak nongol di otak tiba2 muncul di pikiran kalian! Amazing lah kalo tau caranya, berasa segampang membalik telapak tangan! [copying Medy 's motto]

Les juga tampaknya membuat tulisan tangan saya bertransformasi dari itik buruk rupa menjadi angsa berbadan dua! Nih, coba liat deh..
sebelum les
sesudah les pastinya

Norak banget kan? [senyum-senyum mode: ON]
Yah intinya sih tulisan saya bener2 sudah berevolusi. Nah saya sejak kemarin lusa lagi genah-genahnya main Loncat-Loncat V2 di   nyonnyonnyon.com gamenya bener2 nguras otak. Beberapa temen saya yang lagi dalam tahap menyelesaikan game itu adalah Ikhsan , Tigo , Ofi , Medy , dan Ilma
ya saya sekarang masih stuck di level 10. Level ini absurd banget, masa cluenya cuma ada gambar Harry Potter cs lagi joget2 pake baju 'one piece'. Euuuh, susah banget dah, game ini hasil kerjaannya bang @benakriboG'bye, mau lanjutin level nih ;)

Juni 13, 2011

Cap 3 Jari

Yo teman-teman *hening*
iya aku tau ini preambul yang garing, tulisan ini hanya semata-mata menyalurkan bakat kegiatan menulis saya. Daripada baca tulisan dibuku catetan IPS-ku,mending baca tulisan yang udah canggih ini *dijitak bu Ifah*

Tadi pagi aku mandi, terus pergi ke sekolah. berhubung banyak yang sms nyuruh masuk, ya aku gak mau ngecewakan mereka dong, so aku masuk ke sekolah. Berita burung yang beredar adalah hari ini bakal ada cap 3 jari, yaitu jari telunjuk, jari tengah dan jari manis.

Tapi bener-bener deh sekolah itu, kita para siswa yang baik hati dengan sejuta perasaan pengen segera out dari bangunan itu, malah dibikin nunggu sekitar 2-3 jam. Aku yang notabenenya anak rajin dan masuk jam 8 pagi kudu nunggu. Hal yang bakal aku maklumin adalah karena wali kelas yang hobinya bobo siang, jadi mungkin aja ada skenario absurd dimana wali kelas lagi menyusun lembar-lembar ijazah sembari dengerin lagu melo khas band 'Killing' ato 'SM*SH' lalu ketiduran, terus hanya pangeran berkuda putih berhelm 'cebuk' yang bisa menyadarkannya kembali.

Beeh aku bener-bener diracuni sinetron lokal.

Ya intinya aku nunggu sampe menjelang dzuhur, barulah wali kelas itu dateng. segera ambil posisi duduk dan mengantre se-absen demi se-absen. Pas giliranku datang *jeng jeng jeng* aku salah naro tangan kanan ke stempel, kan harusnya pake tangan KIRI. Jadilah aku korban stempel biadab itu.





Lanjut tentang betapa seringnya frekuensi ngemil, bisa dibilang setara dengan frekuensi kalian menghirup oksigen. Dahsyat banget kan! Hampir segala jenis makanan ringan sehat maupun junk food aku makan kalo emeng enak. Yang terakhir aku coba adalah semacam chiki berbentuk bantal rasa keju dan chuba stick rasa balado. rasanya kayak hidup..bereinkarnasi menjadi Avatar..bermain sulap dengan Voldemort..dan belajar Oiroke no Jutsu sama Naruto.. #ngaco


Berhubung gak punya novel, komik pun menjadi alternatif sampe bosen sampe hafal ceritanya. Komik tak berdosa itu adalah Detektif Conan vol. 61. Bagi kalian yang punya, ngerasa familier gak sama cover depannya? Gambarnya sangat amat mirip kayak potret gambar Bunderan HI ada patung selamat datengnya juga -__- perhatikan deh..